Beranda Kabar Sumut Tanam Padi di Siantar Marihat, dr Susanti Mengaku Pernah Bercita-cita Menjadi Petani

Tanam Padi di Siantar Marihat, dr Susanti Mengaku Pernah Bercita-cita Menjadi Petani

BERBAGI

SIASATNUSANTARA.COM-Siapa sangka, Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA pernah bercita-cita menjadi seorang petani. Hal itu dikatakannya saat menghadiri acara menanam padi areal persawahan yang berada di Jalan Bahkora II Bawah Huta Nainggolan Kelurahan Sukaraja Kecamatan Siantar Marihat, Jumat (25/11/2022) pagi. Kegiatan tanam padi tersebut sebagai rangkaian acara Penyerahan Bantuan Benih Padi Unggul dan Kartu E-Tani.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Pematang Siantar Ir Ali Akbar dalam tujuannya menyampaikan, dengan adanya bantuan benih unggul/sarana produksi lainnya dari pemerintah, maka masyarakat terbantu dalam mendapatkan benih unggul sehingga kemampuan bertani semakin meningkat.

Dengan penggunaan benih unggul oleh petani, katanya, diyakini dapat berkontribusi untuk meningkatkan produktivitas, produksi, dan mutu hasil komoditi tanaman pangan. Sehingga mendukung untuk ketersediaan pangan, khususnya di Kota Pematang Siantar.

Salah satu varietas padi unggul saat ini adalah varietas “Inpari 32” dengan potensi hasil 8,43 ton/ha gabah kering giling (GKG) dan tahan terhadap hawar daun bakteri (HDB), tahan terhadap tungro, serta rasa nasi pulen.

Mengingat hal tersebut, maka pada tahun anggaran 2022, Pemerintah Kota (Pemko) Pematang Siantar melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian mengalokasikan anggaran untuk pengadaan/bantuan benih unggul bersertifikat kepada petani melalui wadah kelompok tani.

Masih kata Ali Akbar, bantuan benih padi unggul bersertifikat varietas Inpari 32 yang diadakan pada tahun anggaran 2023 tersebar di empat kecamatan, yaitu Kecamatan Siantar Marihat di Kelurahan Suka Raja, terdiri dari delapan kelompok tani penerima dengan luas lahan 109 Ha, dan jumlah bantuan benih 2.725 kilogram.

BERITA LAINNYA:  Polres Pelabuhan Belawan Mengadakan Jumat Curhat Di Masjid Salam

Kemudian Kecamatan Siantar Sitalasari di Kelurahan Bah Sorma, terdiri dari empat kelompok tani penerima dengan luas lahan 26 Ha, dan jumlah bantuan benih 650 kilogram.

Selanjutnya, Kecamatan Siantar Marimbun ada dua kelurahan, yakni Kelurahan Pematang Marihat terdiri dari lima kelompok tani penerima dengan luas lahan 101 Ha dan jumlah bantuan benih 2.525 kilogram, serta Kelurahan Naga Huta, jumlah penerima tiga kelompok tani dengan luas lahan 39 Ha dan jumlah bantuan benih 975 kilogram.

Lalu, Kecamatan Siantar Martoba di Kelurahan Tanjung Pinggir dengan satu kelompok tani penerima (Kelompok Tani Blok Seratus), luas lahan 25 Ha dan jumlah bantuan benih 625 kilogram.

Dengan demikian, jumlah total seluruh bantuan benih unggul varietas Inpari 32 Tahun Anggaran 2022 yang diberikan sebanyak 7.500 kilogram dengan luas lahan 300 Ha.

Dalam kesempatan tersebut, pemerintah juga membantu petani dengan memberikan pupuk bersubsidi untuk komoditi padi dan jagung. Hal ini difasilitasi dengan pemberian kartu E-Tani. Jumlah penerima kartu E-Tani di Kota Pematang Siantar tersebar di enam kecamatan yaitu Kecamatan Siantar Sitalasari 693 kartu; Kecamatan Siantar Marimbun 1.390 kartu; Kecamatan Siantar Marihat 768 kartu; Kecamatan Siantar Martoba 455 kartu; Kecamatan Siantar Timur 23 kartu; dan Kecamatan Siantar Selatan 16 kartu. Sehingga jumlah total kartu E-Tani seluruhnya 3.345 kartu.

Sementara itu, Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA dalam sambutannya mengaku dulunya bukan bercita-cita menjadi seorang dokter, apalagi seorang wali kota.

BERITA LAINNYA:  Kapolresta Deli Serdang Pimpin Gelar Upacara Korps Rapor Kenaikan Pangkat Dan Acara Pelepasan Wisuda Purna Bhakti

“Saya dulu bercita-cita menjadi seorang petani. Namun entah kenapa nasib berkata lain, sehingga saya menjadi dokter. Malah sekarang menjadi Wali Kota Pematang Siantar,” katanya.

Kata dr Susanti, semua tanaman, termasuk tanaman padi, jagung, dan sebagainya termasuk mahluk hidup yang memiliki hati dan jiwa. Namun hati dan jiwanya berbeda dengan manusia.

Tetapi ketika tanaman disayangi, disentuh, dan dirawat dengan hati, maka hasilnya akan lebih baik.

“Kedatangan kami di sini beserta Forkopimda dan mitra kita dari perbankan, untuk memberikan perhatian, dengan harapan petani di sini akan bangga, berbesar hati, dan juga akan merawat padi-padi ini dengan penuh kasih sayang,” sebutnya.

Masih kata dr Susanti, untuk mewujudkan kemandirian pangan nasional, Pemerintah Kota (Pemko) Pematang Siantar melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian telah melakukan peningkatan Indeks Pertanaman (IP) sebagai salah satu upaya dalam meningkatkan produksi padi di Kota Pematang Siantar dengan memanfaatkan teknologi seperti penggunaan varietas unggul baru. Untuk mendukung kemandirian pangan tersebut, maka dilibatkan seluruh komponen masyarakat.

Diketahui, sektor pertanian di Kota Pematang Siantar memiliki potensi yang cukup besar dengan luas lahan sawah 1.314,5 Ha serta didukung sumber daya alam yang memadai, yang akan dimanfaatkan secara optimal.

“Kita akan memacu peningkatan Indeks Pertanaman, terutama di kecamatan yang potensial untuk ditanami padi, seperti Siantar Marimbun, Siantar Marihat, Siantar Martoba dan, Kecamatan Siantar Sitalasari.

“Mari terus kita tingkatkan produksi guna mencapai swasembada pangan di Kota Pematang Siantar,” ajaknya.

dr Susanti menambahkan, kartu E-Tani kepada kelompok tani yang ada di Kota Pematang Siantar. Kartu tani, sambungnya, merupakan sarana akses layanan perbankan terintegrasi yang berfungsi sebagai simpanan, transaksi, penyaluran pinjaman, hingga kartu subsidi yang berfungsi untuk kepastian ketersediaan pupuk bersubsidi, kemudahan penjualan hasil panen, dan kemudahan akses pembiayaan melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR).

BERITA LAINNYA:  Divhumas Polri Bersama Polres Binjai, Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat, Tokoh Pemuda dan Media Melaksanakan FGD

“Pemerintah Kota Pematang Siantar senantiasa mendukung berbagai kegiatan masyarakat yang memberikan dampak positif. Kami juga mengajak para petani yang tergabung dalam kelompok tani dan gapoktan agar bekerja sama, bersinergi, dan berkolaborasi untuk mendukung program program Pemerintah Kota Pematang Siantar, terutama yang menyentuh langsung kehidupan masyarakat,” tukasnya.

Dengan adanya kerja sama, sinergitas, dan kolaborasi antara Pemko Pematang Siantar dengan berbagai stakeholder, termasuk kelompok tani dan gapoktan, maka akan mempercepat terwujudnya Pematang Siantar Sehat, Sejahtera, dan Berkualitas demi Pematang Siantar Bangkit dan Maju.

Selanjutnya, dr Susanti bersama
Forkopimda dan pihak perbankan menyerahkan bantuan benih unggul padi secara simbolis kepada perwakilan kelompok tani. Kemudian penyerahan
kartu E-Tani kepada perwakilan petani.

Dilanjutkan penanaman langsung bibit padi di petakan sawah yang sudah disediakan.

Tampak hadir, Dandim 022/Pantai Timur diwakili Kasdim Mayor Inf Margana, perwakilan Pengadilan Negeri (PN) Pematang Siantar, Kapolres Pematang Siantar diwakili AKP Robert Purba, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Pematang Siantar Abdul Haris, Pimpinan BNI Pematang Siantar Reza Syaputra, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Zainal Siahaan SE MM, Unsur Forkopimcam Siantar Marihat, Camat Siantar Marihat Henri Gunawan Purba, serta para lurah se-Kecamatan Siantar Marihat. (*)

MISNO

BERBAGI