Beranda Kabar Sumut Ada Apa Penanganan Laporan Dugaan Korupsi DPMN Simalungun, Kejatisu Lempar Bola Panas...

Ada Apa Penanganan Laporan Dugaan Korupsi DPMN Simalungun, Kejatisu Lempar Bola Panas ke Kejari?

BERBAGI

SIASATNUSANTARA.COM-Simalungun – Solidaritas Mahasiswa dan Pemuda Anti Korupsi (SAMPAI) Provinsi Sumatera Utara (Provsu) melaporkan dinas pemberdayaan masyarakat nagori kabupaten Simalungun (DPMN), para Pangulu se Kabupaten Simalungun, Pejabat Pembuat Komitmen Kegiatan (PPK) dan pihak perusahaan penyedia bibit, ke Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu) pada tanggal 17/6/2022 atas dugaan tindak korupsi terkait pengadaan bibit di kabupaten Simalungun.

Namun sangat disayangkan, hingga melakukan aksi unjuk rasa damai sampai 4 kali, gabungan mahasiswa ini pun tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan dari pihak Kejatisu.

Sejak aksi unjuk rasa ketiga pada 18/8 lalu, pihak Kejatisu mengatakan bahwa laporan pengaduan SAMPAI telah diteruskan ke Kejaksaan negeri Simalungun (KEJARI).

BERITA LAINNYA:  Kapolrestabes Medan Anjangsana ke Pondok Serbaguna Dan Taman Baca Al Qur’an Yang Didirikan Anggota Sat Samapta Polrestabes Medan

Tidak merasa puas dengan jawaban yang diberikan oleh pihak Kejatisu, massa SAMPAI pun turun kembali melakukan aksi unjuk rasa untuk ke 4 kali pada 25/8 di depan gedung Kejatisu Medan.

Tuntutan SAMPAI kala itu pun hanya meminta bukti administrasi bahwa laporan pengaduan mereka telah dilimpahkan ke Kejari Simalungun. Juliana PC Sinaga yang turun sebagai perwakilan Kejatisu mengahadapi SAMPAI mengatakan bahwa sesuai dengan kode etik, pihaknya tidak dapat memberikan bukti administrasi tersebut namun hanya bisa menunjukkan nomor suratnya.

Pada Nomor surat dituliskan bahwa laporan pengaduan SAMPAI telah diteruskan tertanggal 26/7/2022 ke Kejari Simalungun.

Bobbi Sandri, kepala kejari Simalungun ketika dikonfirmasi terkait kebenaran pelimpahan berkas pengaduan, tidak memberi tanggapan sedikitpun.

BERITA LAINNYA:  Polresta Deli Serdang Laksanakan Sholat Gaib, dan Doa Bersama Untuk Korban Kericuhan di Kanjuruhan

Hal serupa pun dilakukan oleh Kanan Lubis selaku Kasi Pidsus Kejari Simalungun, dirinya pun memilih untuk bungkam.

Berbeda dengan kedua petinggi Kejari Simalungun yang lebih memilih bungkam daripada memberikan komentar, Osor Olodaiv Siagian selaku Kasi Intel Kejari Simalungun ketika dikonfirmasi, Kamis 15/9 sekira pukul 17.20 wib, melalui pesan whatssappnya (WA) mengatakan belum ada pelimpahan.

“Bang…sampai saat ini belum ada pelimpahan dari Kejati,” tulis Olodaiv. Bahkan saat kru media ini mengirimkan video pembicaraan antara pihak Kejatisu dengan SAMPAI, Kasi Intel menjawab, “Iya Pak, sampai saat ini belum ada masuk suratnya.”

Namun hanya berselang 4 menit saat dirinya meyakinkan bahwa belum ada surat pelimpahan, Kasi Intel ini pun menghubungi kru media ini dan mengatakan bahwa telah ada pelimpahan.

BERITA LAINNYA:  Kapolresta Deli Serdang Hadiri Kick Off Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) Sumut

“Maaf bang baru sampe aku di kantor, baru kulihat rupanya sudah sampe suratnya (pelimpahan), tadi pagi atau kemarin mungkin sampenya dan lagi ditelaah ini,” ucap Olodaiv melalui panggilan WA.

BERBAGI